Protes Wanita di Afghanistan Berdiri Berhadapan Dengan Pejuang Taliban Bersenjata 

2021-09-10

Setelah  penarikan pasukan AS pada akhir perang , banyak warga Afghanistan mencari  perlindungan dari Taliban , kelompok militan yang kembali berkuasa 20 tahun setelah terakhir secara brutal memerintah negara itu.

Kehidupan di bawah Taliban dari tahun 1996 hingga 2001 membuat gadis-gadis dilarang mencari pendidikan dan wanita dipaksa mengenakan burqa dan bepergian hanya dengan pendamping pria. 

Namun, beberapa dekade sejak Taliban digulingkan dalam invasi tahun 2001, membawa banyak perubahan bagi perempuan dan anak perempuan di negara itu — terutama mereka yang berada di kota-kota . Dan sementara para pendukung takut kehilangan cara hidup ini dan banyak yang bersembunyi, ada protes dan perlawanan.

Minggu ini, saat ratusan warga Afghanistan berdemonstrasi di Kabul, ibu kota, para wanita berhadapan langsung dengan pejuang Taliban.

Pada hari Selasa, wanita berhijab bergabung dalam protes di sana setelah pemimpin Front Perlawanan Nasional, Ahmad Massoud , pada hari Senin menyerukan pemberontakan terhadap Taliban, NBC News melaporkan, menyusul pengumuman Taliban tentang  pemerintahan sementara khusus laki-laki .

Protes hari Selasa - yang terbesar sejak Taliban merebut Kabul bulan lalu, bersikeras itu lebih moderat dari sebelumnya - dilaporkan bertemu dengan tembakan, penahanan dan pemukulan oleh para pejuang.

Satu foto, diambil oleh Reuters pada hari Selasa dan dibagikan oleh jurnalis Zahra Rahimi di Twitter , menggambarkan head-to-head, menunjukkan seorang wanita Afghanistan berdiri hanya beberapa kaki di depan seorang anggota Taliban bersenjata dengan senjata diarahkan ke arahnya.

Tidak jelas apa yang terjadi setelah kejadian itu.

Menurut Reuters, foto itu diambil "saat para demonstran Afghanistan meneriakkan slogan-slogan selama protes anti-Pakistan, di dekat kedutaan Pakistan di Kabul." (Pakistan telah lama dituduh mendukung Taliban, yang dibantahnya.)

CNN melaporkan bahwa pejuang Taliban terlihat menembakkan senjata mereka ke udara dalam upaya untuk membubarkan mereka yang memprotes

TERKAIT: Malala Yousafzai Pulih dari Operasi ke-6 dalam Penembakan Taliban saat Dia Bekerja untuk Mengevakuasi Warga Afghanistan

Perempuan Afghanistan mengambil bagian dalam pertemuan di sebuah aula di Kabul pada 2 Agustus 2021 menentang klaim pelanggaran hak asasi manusia terhadap perempuan oleh rezim Taliban di Afghanistan.

Pada hari Rabu, perempuan kembali berkumpul di jalan-jalan Kabul, kali ini memegang plakat menuntut "kebebasan" dan menyatakan "tidak ada pemerintah yang dapat menyangkal kehadiran perempuan."

Sebagai tanggapan, CNN melaporkan, beberapa pejuang Taliban "menggunakan cambuk dan tongkat" untuk mencambuk beberapa wanita.

Beberapa di protes mengatakan kepada CNN bahwa wartawan yang melaporkan protes telah ditahan dan beberapa remaja telah dipukuli karena berpartisipasi dalam protes.

Taliban belum mengeluarkan panduan formal untuk perempuan dan anak perempuan yang hidup di bawah kekuasaan mereka, karena para pemimpin mengatakan mereka tidak akan kembali ke pembatasan sebelumnya yang kejam.

Klaim mereka telah dilihat secara skeptis, dan tidak jelas apakah semua anggotanya setuju: para pemimpin kelompok tersebut telah menyarankan para pejuang perlu diajari bagaimana tidak "menganiaya wanita."

Juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid mengatakan dalam konferensi pers pekan lalu bahwa perempuan tidak boleh pergi bekerja karena khawatir mereka bisa "disakiti" oleh pejuang yang tidak terlatih.

"Kami senang mereka memasuki gedung tetapi kami ingin memastikan mereka tidak menghadapi kekhawatiran," katanya, menurut CNN. "Oleh karena itu, kami telah meminta mereka untuk mengambil cuti dari pekerjaan sampai situasi kembali normal dan prosedur terkait perempuan diberlakukan, kemudian mereka dapat kembali ke pekerjaan mereka setelah diumumkan."

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan minggu ini, seorang pejabat Taliban mengatakan bahwa beberapa olahraga wanita akan dilarang karena mereka akan "diekspos."

TERKAIT: Laura Bush dan Angelina Jolie Berbicara tentang Afghanistan dan Cara Membantu: 'Never Look Away'

protes wanita Afghanistan

Wazhma Frogh — salah satu pendiri Institut Penelitian untuk Perempuan, Perdamaian, dan Keamanan Afghanistan dan penerima Penghargaan Keberanian Perempuan Internasional — baru-baru ini berbicara kepada ORANG tentang "percakapan yang terus-menerus dan menyakitkan" yang dia alami dengan wanita Afghanistan yang takut akan masa depan mereka .

"[Kami] mencoba membantu orang yang sedang dalam pelarian atau mencoba membantu wanita yang membakar dokumen mereka, membakar foto yang mereka ambil dari acara yang kami miliki atau membakar dokumen pendidikan mereka, apa pun yang menunjukkan bahwa mereka aktif. atau orang terpelajar," kata Frogh. "Saya sedang memikirkan sebuah negara di mana jutaan wanita dididik dan hidup dalam persembunyian. Itu tidak bisa bertahan, bukan?"

Dia melanjutkan: "Pada saat yang sama saya melihat bahwa bahkan di hari pertama, hari kedua Taliban di Kabul, lima wanita keluar dan berkata, 'Kami tidak bisa menerima ini.' Lima wanita memegang plakat tidak akan melakukannya, tentu saja, tetapi itu menunjukkan bahwa orang-orang bersedia untuk berdiri."

Jika Anda ingin mendukung mereka yang membutuhkan selama pergolakan di Afghanistan, pertimbangkan:

* Menyumbang ke  UNICEF  untuk membantu warga Afghanistan di negara tersebut atau

Menyumbang ke  Proyek Bantuan Pengungsi Internasional  untuk membantu mereka yang melarikan diri.

Suggested posts

Presiden Biden Menyambut Janda dan Putra Muda Mendiang Perwira di Penandatanganan RUU Gedung Putih

Presiden Biden Menyambut Janda dan Putra Muda Mendiang Perwira di Penandatanganan RUU Gedung Putih

Presiden Joe Biden menyambut janda dan anak-anak polisi Thomas Bomba ke Gedung Putih saat dia menandatangani undang-undang yang dimaksudkan untuk melindungi penegakan hukum

Jason Isbell Berjanji untuk Mengikuti Georgia Blue Album dengan Penghormatan kepada Orang Texas Jika Beto O'Rourke Memenangkan Perlombaan

Jason Isbell Berjanji untuk Mengikuti Georgia Blue Album dengan Penghormatan kepada Orang Texas Jika Beto O'Rourke Memenangkan Perlombaan

Penyanyi-penulis lagu itu mengcover lagu-lagu oleh orang-orang Georgia yang terkenal setelah berjanji untuk melakukannya selama pemilihan presiden 2020 ketika negara bagian membiru

Related posts

Doug Emhoff Bagikan 'Salah Satu Kenangan Favorit Saya' Menjelang Thanksgiving Pertama Keluarga Kedua di DC

Doug Emhoff Bagikan 'Salah Satu Kenangan Favorit Saya' Menjelang Thanksgiving Pertama Keluarga Kedua di DC

Pria kedua menyebut liburan itu "waktu untuk refleksi" dalam sebuah pesan kepada pengikut di Twitter

Ketika Mnuchin dan Pompeo Dianggap Memotong Trump, McConnell Ingin Memblokirnya dari Pelantikan Biden: Buku

Ketika Mnuchin dan Pompeo Dianggap Memotong Trump, McConnell Ingin Memblokirnya dari Pelantikan Biden: Buku

Jonathan Karl menulis bahwa Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy merasa kehadiran Donald Trump pada upacara pelantikan akan memproyeksikan "pesan persatuan" kepada rakyat Amerika.

Donald Trump Menyebut Mantan Ajudan Seorang 'Badut' Setelah Dia Mengatakan Dia Secara Pribadi Mengakui Kekalahan dalam Pemilihan

Donald Trump Menyebut Mantan Ajudan Seorang 'Badut' Setelah Dia Mengatakan Dia Secara Pribadi Mengakui Kekalahan dalam Pemilihan

Mantan Direktur Komunikasi Alyssa Farah mengatakan Donald Trump "tahu" tahun lalu bahwa dia kalah dalam pemilihan 2020 tetapi "pikirannya benar-benar mungkin telah berubah"

Wanita Menemukan Mantannya, Walikota Kota Kecil, Menggunakan Reddit untuk Menyebarkan 'Balas Dendam' darinya, Jaksa Tuduh

Wanita Menemukan Mantannya, Walikota Kota Kecil, Menggunakan Reddit untuk Menyebarkan 'Balas Dendam' darinya, Jaksa Tuduh

"Kekuatan dan luasnya internet membuat pelanggaran semacam itu menjadi lebih mengerikan," kata Jaksa Negara Bagian Charlton Howard dalam pernyataan tentang Andrew Bradshaw dari Cambridge.

Categories

Languages