Michelle Obama Mengenang 'Ketidakpastian dan Kecemasan' yang Dia Alami pada 9/11 dengan Sasha dan Malia

2021-09-12

Michelle Obama adalah salah satu dari banyak refleksi pada 11 September 2001, untuk menandai peringatan 20 tahun serangan teroris yang merenggut hampir 3.000 nyawa.

Mantan ibu negara, 57, menceritakan "ketidakpastian dan kecemasan" dari hari tragis itu , yang dia habiskan bersama putri Malia , 23, dan Sasha , 20. Michelle memposting foto ke Instagram dirinya dan suaminya Barack Obama menghibur para penyintas dan keluarga mereka. yang tewas dalam serangan teror, bersama dengan penghormatan yang tulus.

"Saya menghabiskan pagi hari tanggal 11 September 2001, dengan gadis-gadis saya di Chicago," dia memulai keterangannya. "Itu adalah hari pertama sekolah taman kanak-kanak Malia - saya ingat mengambil fotonya, mengantarnya untuk pertama kalinya, dan merasakan kepedihan perpisahan dari bayi saya. Saya baru saja mengikat Sasha yang baru lahir ke kursi mobilnya dan mengemudi kembali. rumah ketika saya mendengar berita di radio — dan ketidakpastian serta kecemasan segera muncul. Apa yang terjadi? Apakah dunia baru saja berubah? Masa depan seperti apa yang akan dimasuki gadis-gadis kita?"

TERKAIT: Di Mana Semua Presiden Akan Menandai Peringatan 20 Tahun 9/11

Dia melanjutkan, "Masing-masing dari kita, jika kita cukup dewasa pada saat itu, memiliki kisah kita sendiri sejak hari itu. Ini adalah potret — kapsul waktu — kembali ke momen berbeda bagi kita semua. Bagi mereka yang kehilangan orang yang dicintai, itu sangat menyakitkan untuk dihidupkan kembali Hati saya pergi ke semua orang untuk siapa ini bukan hanya tragedi nasional, tapi satu pribadi.

"Jadi hari ini, saya harap Anda akan meluangkan waktu ekstra untuk berkabung, untuk merenung, dan yang terpenting, untuk diingat. Terserah kita semua untuk memastikan bahwa kita menghormati semua kenangan yang datang kembali dengan hidup. kehidupan yang tidak hanya mencerminkan trauma hari itu, tetapi juga hal terbaik yang ditampilkan: kebaikan dan kasih sayang kita, keberanian dan ketangguhan kita. Itu adalah nilai-nilai yang mengangkat kita dua puluh tahun yang lalu. Dan saya harap mereka dapat membimbing kita semua, bukan hanya di hari jadi seperti ini, tapi setiap hari," pungkas Michelle.

Dia dan Barack, 60, memperingati peristiwa di Ground Zero di New York City, di mana menara kembar World Trade Center jatuh setelah ditabrak oleh dua pesawat yang dibajak. Nama-nama setiap korban dibacakan dengan lantang, dan enam momen hening menandai saat-saat ketika setiap pesawat menabrak menara, ketika menara jatuh, ketika pesawat lain menabrak Pentagon dan ketika United Airlines Penerbangan 93 menabrak sebuah lapangan di Pennsylvania setelah penumpang menyerbu. kokpit.

Mereka bergabung di acara tersebut oleh Presiden Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden , yang menjabat bersama mereka sebagai wakil presiden dan ibu kedua selama dua masa jabatan Barack. Juga hadir mantan pasangan pertama Bill Clinton dan Hillary Clinton .

VIDEO TERKAIT: Merefleksikan Serangan 11 September 2001 pada Peringatan 20 Tahun: "Kami Akan Hidup Dengan Bekas Luka di Sisa Hidup Kami"

Barack membagikan penghormatannya sendiri kepada para penyintas dan korban 9/11. "Hari ini kami menghormati hampir 3.000 pria, wanita, dan anak-anak yang meninggal pada 11 September 2001, dan bahkan lebih banyak lagi yang kehilangan nyawa mereka dalam pelayanan kepada negara kami dalam dua dekade sejak itu," dia memulai.

"Kami menegaskan kembali komitmen kami untuk menjaga kepercayaan suci dengan keluarga mereka - termasuk anak-anak yang kehilangan orang tua, dan yang telah menunjukkan ketahanan yang luar biasa," lanjutnya. "Tapi peringatan ini juga tentang merefleksikan apa yang telah kita pelajari dalam 20 tahun sejak pagi yang mengerikan itu."

The Promised Land penulis melanjutkan untuk mengenali responden pertama dan relawan yang ditingkatkan di saat yang paling gelap di negara itu, serta orang-orang yang pernah disimpan semangat persatuan hidup di seluruh COVID-19 pandemi.

(kiri) Mantan Presiden Bill Clinton, mantan Ibu Negara Hillary Clinton, mantan Presiden Barack Obama, mantan Ibu Negara Michelle Obama, Presiden Joe Biden, Ibu Negara Jill Biden, mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg, mitra Bloomberg Diana Taylor, Ketua Parlemen House Nancy Pelosi (D-CA) dan Pemimpin Minoritas Senat Charles Schumer (D-NY) berdiri untuk lagu kebangsaan selama Upacara Peringatan 9/11 tahunan di National 9/11 Memorial and Museum pada 11 September 2021 di New York City .

"Selama 20 tahun terakhir, kami telah melihat keberanian dan ketidakegoisan yang sama ditampilkan lagi dan lagi. Kami melihatnya satu dekade lalu ketika, setelah bertahun-tahun kegigihan, militer kami membawa keadilan kepada Osama bin Laden," tulisnya. "Dan kita melihatnya hari ini - di dokter dan perawat, tulang lelah, melakukan apa yang mereka bisa untuk menyelamatkan nyawa; para prajurit, beberapa di antaranya bahkan belum lahir 20 tahun yang lalu, menempatkan diri mereka pada risiko untuk menyelamatkan orang Amerika dan membantu pengungsi menemukan kehidupan yang lebih baik; responden pertama berjuang melawan api yang menderu dan air yang naik untuk membawa keluarga ke tempat yang aman. Mereka mewakili apa yang terbaik di Amerika, dan apa yang bisa dan harus menyatukan kita.

"9/11 mengingatkan kita betapa banyak orang Amerika memberikan diri mereka dengan cara yang luar biasa - tidak hanya di saat-saat krisis besar, tetapi setiap hari. Jangan pernah lupakan itu, dan jangan pernah menganggapnya remeh. #NeverForget911," Barack menyimpulkan.

Suggested posts

Presiden Biden Menyambut Janda dan Putra Muda Mendiang Perwira di Penandatanganan RUU Gedung Putih

Presiden Biden Menyambut Janda dan Putra Muda Mendiang Perwira di Penandatanganan RUU Gedung Putih

Presiden Joe Biden menyambut janda dan anak-anak polisi Thomas Bomba ke Gedung Putih saat dia menandatangani undang-undang yang dimaksudkan untuk melindungi penegakan hukum

Jason Isbell Berjanji untuk Mengikuti Georgia Blue Album dengan Penghormatan kepada Orang Texas Jika Beto O'Rourke Memenangkan Perlombaan

Jason Isbell Berjanji untuk Mengikuti Georgia Blue Album dengan Penghormatan kepada Orang Texas Jika Beto O'Rourke Memenangkan Perlombaan

Penyanyi-penulis lagu itu mengcover lagu-lagu oleh orang-orang Georgia yang terkenal setelah berjanji untuk melakukannya selama pemilihan presiden 2020 ketika negara bagian membiru

Related posts

Doug Emhoff Bagikan 'Salah Satu Kenangan Favorit Saya' Menjelang Thanksgiving Pertama Keluarga Kedua di DC

Doug Emhoff Bagikan 'Salah Satu Kenangan Favorit Saya' Menjelang Thanksgiving Pertama Keluarga Kedua di DC

Pria kedua menyebut liburan itu "waktu untuk refleksi" dalam sebuah pesan kepada pengikut di Twitter

Ketika Mnuchin dan Pompeo Dianggap Memotong Trump, McConnell Ingin Memblokirnya dari Pelantikan Biden: Buku

Ketika Mnuchin dan Pompeo Dianggap Memotong Trump, McConnell Ingin Memblokirnya dari Pelantikan Biden: Buku

Jonathan Karl menulis bahwa Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy merasa kehadiran Donald Trump pada upacara pelantikan akan memproyeksikan "pesan persatuan" kepada rakyat Amerika.

Donald Trump Menyebut Mantan Ajudan Seorang 'Badut' Setelah Dia Mengatakan Dia Secara Pribadi Mengakui Kekalahan dalam Pemilihan

Donald Trump Menyebut Mantan Ajudan Seorang 'Badut' Setelah Dia Mengatakan Dia Secara Pribadi Mengakui Kekalahan dalam Pemilihan

Mantan Direktur Komunikasi Alyssa Farah mengatakan Donald Trump "tahu" tahun lalu bahwa dia kalah dalam pemilihan 2020 tetapi "pikirannya benar-benar mungkin telah berubah"

Wanita Menemukan Mantannya, Walikota Kota Kecil, Menggunakan Reddit untuk Menyebarkan 'Balas Dendam' darinya, Jaksa Tuduh

Wanita Menemukan Mantannya, Walikota Kota Kecil, Menggunakan Reddit untuk Menyebarkan 'Balas Dendam' darinya, Jaksa Tuduh

"Kekuatan dan luasnya internet membuat pelanggaran semacam itu menjadi lebih mengerikan," kata Jaksa Negara Bagian Charlton Howard dalam pernyataan tentang Andrew Bradshaw dari Cambridge.

Categories

Languages