Macan Tutul Salju Langka dengan Gejala COVID-19 Mati di Kebun Binatang South Dakota: 'Luka Dalam'

2021-10-13

Sebuah macan tutul salju langka bernama Baya telah meninggal di Kebun Binatang Great Plains (GPZ) di South Dakota setelah menunjukkan gejala COVID-19 . Dia berumur 2 tahun.

Kebun binatang Sioux Falls mengumumkan kematian Baya dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, mengungkapkan bahwa dia telah meninggal pada 7 Oktober.

Awal minggu ini, macan tutul muda mulai menunjukkan tanda-tanda batuk, tidak nafsu makan, dan lesu — gejala penyakit virus yang serupa dengan yang baru-baru ini ditunjukkan oleh kucing besar lainnya di GPZ. Pada 6 Oktober, seekor harimau bernama Keesa "dites positif terkena virus yang menyebabkan COVID-19," kata kebun binatang, dan keesokan harinya, Baya mengalami "penurunan fungsi pernapasan yang cepat."

Sebuah tim penjaga mulai memberikan Baya perawatan sepanjang waktu, dan dokter hewan kebun binatang berbicara dengan beberapa spesialis untuk menentukan tindakan terbaik. Pada Kamis malam, Baya meninggal.

TERKAIT: Harimau yang Terancam Punah Meninggal Setelah Berkembangbiak Pengenalan di Kebun Binatang Washington Ternyata Mematikan: 'Hancur'

Berbicara atas nama kebun binatang yang berduka atas kehilangan tersebut, Becky Dewitz, CEO GPZ, mengatakan dalam rilis kebun binatang, "Kami sangat sedih dengan hilangnya Baya. Staf perawatan hewan dan dokter hewan kami berjuang keras dan melakukan yang terbaik untuk membantu. memberi Baya kesempatan bertarung. 

"Setiap hari, staf perawatan hewan kami bekerja untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada hewan kami, dan semangat serta dedikasi mereka terbukti. Kehilangan ini adalah luka yang dalam, dan tim kami berduka bersama," tambahnya.

Baya macan tutul salju

Dalam pernyataan yang sama, penjaga kebun binatang Baya mengingat macan tutul sebagai "manis dan menyenangkan," menambahkan bahwa itu adalah "suatu kehormatan" untuk bekerja dengannya. Seperti semua hewan yang mati di kebun binatang, sebuah nekropsi akan dilakukan pada Baya untuk menentukan penyebab kematiannya.

Awal tahun ini, macan tutul salju muda dipindahkan dari Kebun Binatang Akron di Ohio ke GPZ sesuai dengan Rencana Kelangsungan Hidup Spesies dari Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium untuk macan tutul salju.

TERKAIT: Para peneliti Mengatakan Infeksi COVID Manusia Dapat Ditularkan ke Hewan Peliharaan – Terutama Kucing

Macan tutul langka saat ini terdaftar sebagai "rentan" di Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, dengan sekitar 4.080 hingga 6.500 diperkirakan hidup di alam liar saat ini.

The CDC menyatakan bahwa beberapa hewan di seluruh dunia telah terinfeksi dengan virus yang menyebabkan COVID-19 sejak pandemi dimulai, biasanya setelah kontak dekat dengan orang-orang dengan COVID-19. Badan tersebut menyatakan bahwa risiko hewan peliharaan menyebarkan COVID-19 ke manusia rendah, tetapi manusia dengan COVID-19 harus melindungi hewan peliharaan dengan mengisolasi diri dari hewan mereka sampai mereka sehat.

Suggested posts

Chris Evans 'Twins' dengan Rescue Dog Dodger di Adorable Selfie

Chris Evans 'Twins' dengan Rescue Dog Dodger di Adorable Selfie

Chris Evans berbagi foto menggemaskan dirinya dan anjingnya Dodger di Instagram Selasa, menyebabkan penggemar menjadi liar atas pasangan itu. 

Taman Reptil Australia Menerima 'Megaspider' Besar-besaran dengan Taring dari Donor Misteri

Taman Reptil Australia Menerima 'Megaspider' Besar-besaran dengan Taring dari Donor Misteri

Ukuran laba-laba jaring corong yang disumbangkan untuk program anti-racun di Australia dibandingkan dengan ukuran tarantula

Related posts

Desainer Jason Wu Berbicara tentang 'Koleksi Mimpi' Baru dari Produk Kucing yang Disetujui oleh Hewan Peliharaan 'Pilihan' miliknya

Desainer Jason Wu Berbicara tentang 'Koleksi Mimpi' Baru dari Produk Kucing yang Disetujui oleh Hewan Peliharaan 'Pilihan' miliknya

Jason Wu berbicara dengan ORANG tentang hidupnya sebagai 'wanita kucing' dan koleksi barunya dengan Cat Person, yang terinspirasi oleh dua kucing peliharaannya

Lebah Madu Tertentu Berteriak untuk Memperingatkan Sarang Pemangsa, Studi Baru Ditemukan

Lebah Madu Tertentu Berteriak untuk Memperingatkan Sarang Pemangsa, Studi Baru Ditemukan

Lebah madu Asia menggunakan sayapnya untuk menghasilkan suara yang mirip dengan "jeritan ketakutan dan panggilan panik dari primata, burung, dan meerkat," menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Royal Society Open Science minggu lalu.

Koleksi Hewan Peliharaan Harry Potter Baru yang Ajaib Memungkinkan Pemilik Anjing Memilih Rumah Hogwarts Anak Anjingnya

Koleksi Hewan Peliharaan Harry Potter Baru yang Ajaib Memungkinkan Pemilik Anjing Memilih Rumah Hogwarts Anak Anjingnya

Terlepas dari apakah anjing Anda Ravenclaw, Hufflepuff, Gryffindor, atau Slytherin, mereka akan menemukan sesuatu yang mempesona dalam koleksi hewan peliharaan Harry Potter baru di PetSmart

3 Macan Tutul Salju Mati Akibat Komplikasi COVID di Kebun Binatang Nebraska: 'Sungguh Menyedihkan'

3 Macan Tutul Salju Mati Akibat Komplikasi COVID di Kebun Binatang Nebraska: 'Sungguh Menyedihkan'

Tiga macan tutul salju telah mati karena komplikasi COVID-19 di Kebun Binatang Anak Lincoln di Nebraska setelah dites positif terkena virus pada Oktober, menurut pejabat kebun binatang.

Categories

Languages