Bagaimana 'Pita AIDS' Merah Lahir pada tahun 1991: Artis Marc Happel Mengungkapkan Kisah Nyata yang Menakjubkan

2021-09-03

Saat itu tahun 1991 di East Village Kota New York dan orang-orang menghilang. Sebagian besar pria muda, sering kali tipe kreatif — suatu hari mereka berada di studio mereka memahat atau menyeret lukisan di jalan dan hari berikutnya, pergi.

"Tidak ada yang ingin membicarakan apa yang terjadi," kenang Marc Happel, yang saat itu bekerja sebagai desainer kostum lepas. "Tidak ada yang ingin berbicara tentang bagaimana orang-orang ini sekarat karena HIV atau AIDS . Mereka hanya" — suaranya pecah di studio desainnya dan air mata mulai mengalir di wajahnya. "Mereka menghilang begitu saja."

Dunia kemudian akan belajar dari korban yang menghancurkan yang ditimbulkan AIDS pada komunitas LGBTQ. Pada Mei 1991, 174.000 orang hidup dengan penyakit ini dan itu adalah penyebab kematian nomor dua untuk pria berusia 25 hingga 44 tahun. (Saat ini, sekitar 1,2 juta orang Amerika hidup dengan HIV.)

Namun di awal tahun 90-an, informasi sangat langka, kasih sayang semakin sulit ditemukan, dan — di tingkat nasional — tidak ada wacana. Sulit membayangkan hari ini, di zaman aktivisme yang ada di mana-mana, tetapi seperti yang diingat Happel, hari ini 65, "Tidak ada percakapan. Tidak ada yang peduli."

marc hapel

Happel tinggal bersama pasangannya saat itu Harvey Weiss (mereka menikah pada 2019). Mereka telah menyaksikan teman-teman meninggal sejak 1980, ketika AIDS pertama kali muncul di AS Pertama secara misterius, lalu diam-diam. Gejala, seperti lesi kulit, menjadi dapat diidentifikasi secara publik yang menimbulkan ketakutan dan paranoia.

"Ada tanda-tanda di jendela toko, 'Jika Anda memiliki tanda ini, Anda tidak boleh masuk.'" Dia dan Weiss menjadi frustrasi. Ketika mereka menjadi anggota kelompok aktivis AIDS ACT UP, yang didirikan oleh almarhum Larry Kramer , dan mengambil bagian dalam demonstrasi penting, "kami mulai merasa ada sesuatu yang harus dilakukan oleh seniman. Karena seni adalah sesuatu yang, berkali-kali, orang akan menanggapi lebih dari satu kepalan tangan di udara."

Selama perjalanan akhir pekan dengan Weiss dan artis Frank Moore di bagian utara New York, Happel dikejutkan oleh serangkaian pita kuning besar yang melilit pohon, tanda dukungan untuk pasukan di luar negeri dan pertempuran dalam Perang Teluk. "Beberapa di antaranya besar dan mencolok," kata Happel sambil tertawa. Kemudian, dia berubah serius. "Di sinilah kami, di dalam mobil, bepergian dengan Frank, yang hidup dengan HIV dan mati-matian berusaha menemukan cara apa pun yang dia bisa untuk terus berjalan dan bertahan. Kami merasa seperti orang tidak mengerti ada perang yang terjadi di rumah. ."

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita — daftarlah ke buletin mingguan gratis ORANG untuk mendapatkan berita terbesar minggu ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat.

Happel dikejutkan dengan sebuah ide. Sepotong kecil pita untuk menghormati kehidupan manusia. Malam itu, dia dan Weiss menghadiri pertemuan pertamanya di Visual AIDS Artist's Caucus , sebuah kelompok yang didirikan oleh Allen Frame untuk menyampaikan pesan kesadaran AIDS kepada publik. Mereka memasang pita.

Meskipun itu adalah ide awalnya, Happel lebih menekankan pada ide dan eksekusi kolektif. "Sejak awal, salah satu hal yang sangat kami rasakan adalah bahwa kami semua bersatu untuk menciptakan ini, bukan satu orang."

pita bantu

Sebuah warna dipilih — merah, untuk darah — dan sebuah template telah dibuat. Petunjuknya: mudah. Potong pita menjadi enam inci. Lipat menjadi dua menjadi V terbalik, dan sematkan ke kerah Anda. Niat: kuat. "Jika orang tahu tentang apa itu, itu mengingatkan mereka. Jika orang tidak, itu membuat mereka berkata, 'Apa itu?' Jadi itu memulai percakapan." Dan karena tidak ada yang memiliki hak — keputusan dibuat lebih awal untuk tidak membuat hak cipta desain — semua orang dapat memiliki penyebabnya.

Satu ide menit terakhir di musim panas 1991: upacara Tony Awards sudah dekat. Pita ditempatkan di belakang panggung. Setelah Jeremy Irons keluar di Tony Awards pada tahun 1991, tujuannya menjadi internasional. Dan, akhirnya, orang-orang mulai berbicara.

Suggested posts

Ayah dan Putri 13 Tahun Ditemukan di Penn. Woods Setelah Kecelakaan Pesawat Berkat iPad: 'Keajaiban'

Ayah dan Putri 13 Tahun Ditemukan di Penn. Woods Setelah Kecelakaan Pesawat Berkat iPad: 'Keajaiban'

Polisi Negara Bagian Pennsylvania menghabiskan lima jam mencari ayah dan anak perempuan itu, sebelum melakukan ping ke perangkat elektronik mereka, yang membawa petugas ke lokasi mereka di hutan.

Sahabat Sekolah Bergembira Setelah Putri dan Putranya Jatuh Cinta dan Menikah

Sahabat Sekolah Bergembira Setelah Putri dan Putranya Jatuh Cinta dan Menikah

Maddie dan Adam Rosenstein lahir dengan selisih beberapa minggu, bertemu saat masih bayi dan menikah pada 24 Oktober: "Kami diciptakan untuk satu sama lain," katanya kepada ORANG.

Related posts

Pasangan Chicago yang Berencana Divaksinasi Meninggal Karena COVID Beberapa Minggu Sebelum Pernikahan: 'Tragis'

Pasangan Chicago yang Berencana Divaksinasi Meninggal Karena COVID Beberapa Minggu Sebelum Pernikahan: 'Tragis'

Luis Suarez dan Norma Franco telah bersama selama bertahun-tahun dan akhirnya berencana untuk menikah setelah Thanksgiving.

Times Square Sambut Kembali 'Ribuan' Pengunjung yang Divaksinasi Sepenuhnya pada Malam Tahun Baru: 'Momen Bersejarah'

Times Square Sambut Kembali 'Ribuan' Pengunjung yang Divaksinasi Sepenuhnya pada Malam Tahun Baru: 'Momen Bersejarah'

Times Square akan menyambut kembali pengunjung pada Malam Tahun Baru ini, yang akan diminta untuk menunjukkan bukti vaksinasi.

Keadaan Darurat Dinyatakan di Wash. Saat Ratusan Orang Tergusur dari Rumah di Tengah Banjir Parah

Keadaan Darurat Dinyatakan di Wash. Saat Ratusan Orang Tergusur dari Rumah di Tengah Banjir Parah

Banjir ekstrem di beberapa bagian Washington dan Kanada telah membanjiri jalan raya dan menyebabkan ratusan orang kehilangan rumah saat pihak berwenang melanjutkan upaya penyelamatan

Gadis Michigan, 11, yang Selamat dari Kecelakaan Pesawat yang Membunuh 4 Orang Lainnya Diselamatkan oleh Ayahnya: 'Dia Memeluknya'

Gadis Michigan, 11, yang Selamat dari Kecelakaan Pesawat yang Membunuh 4 Orang Lainnya Diselamatkan oleh Ayahnya: 'Dia Memeluknya'

Mike Perdue menyelamatkan putrinya, Laney, yang selamat dari kecelakaan pesawat Beaver Island di Michigan yang menewaskan ayahnya, dua penumpang lain, dan pilot.

Categories

Languages