Australia Melihat Penurunan 30% Populasi Koala dalam Tiga Tahun

2021-09-21

Populasi koala Australia semakin berkurang.

Sebuah siaran pers yang diterbitkan oleh Australian Koala Yayasan (AKF) Senin menyatakan bahwa spesies ini di "penurunan yang cepat," dengan perkiraan populasi saat ini antara 32.065 untuk 57.920 dibandingkan dengan hitungan 2018 populasi antara 45.745 dan 82.170 - menandai 30 persen hilangnya hewan nasional selama tiga tahun terakhir. 

Setiap wilayah di Australia mengalami penurunan populasi, dengan beberapa daerah turun menjadi hanya lima hingga 10 koala, ungkap AFK.  

Hewan-hewan itu menghadapi ancaman seperti perusakan habitat dan kekeringan, menurut organisasi tersebut, yang melaporkan bahwa 80% habitat koala di Australia telah hilang.

Sekarang, Ketua Yayasan Koala Australia, Deborah Tabart meminta para politisi untuk "mewaspadai."

"Setiap politisi federal di daerah pemilihan ini sekarang harus waspada untuk melindungi tidak hanya koala di daerah pemilihan mereka tetapi juga habitat yang tersisa," kata Tabart dalam rilisnya. "Kabar baiknya adalah bahwa dalam banyak kasus ada habitat yang baik yang tersisa. Sekarang saatnya untuk beraksi dan membuat mereka kenyang kembali. Seperti itulah pemulihan Koala."

Seekor koala yang terkena dampak kebakaran hutan baru-baru ini dilepaskan kembali ke hutan semak asli setelah perawatan di Taman Margasatwa Pulau Kanguru pada 21 Februari 2020 di Parndana, Australia.

TERKAIT: Setelah Bertahan dari Kebakaran Hutan Australia, Ibu Koala dan Bayinya Telah Kembali ke Alam Liar

Tabart menambahkan, "Kebakaran semak yang mengerikan pada 2019-20 tentu saja berkontribusi pada hasil ini, namun, itu tentu bukan satu-satunya alasan kita melihat populasi Koala menurun."

"Kami telah menyaksikan penurunan drastis populasi pedalaman karena kekeringan, gelombang panas, dan kekurangan air untuk minum Koala," lanjutnya. "Saya telah melihat beberapa pemandangan yang terlihat seperti bulan - dengan pohon-pohon mati dan sekarat di mana-mana."

Tabart mengutip pembukaan lahan sebagai ancaman "mematikan" bagi koala, secara khusus menunjuk pada pembukaan lahan di New South Wales dan Queensland Tenggara, di mana habitat dihancurkan untuk memberi jalan bagi "pertanian, pembangunan perumahan, dan pertambangan."

TERKAIT: Hari Selamatkan Koala Akan Datang! Rayakan dengan Bekerja dari Rumah bersama Sekelompok Koala

"Tindakan mendesak untuk menghentikan pembukaan lahan di habitat utama Koala diperlukan jika kita ingin menyelamatkan hewan nasional kita tercinta dari bahaya," kata Tabart.

Kelompok ini mencari Undang-Undang Perlindungan Koala untuk menjaga hewan tetap aman dan berkembang. Situs web AKF menyatakan bahwa tindakan yang diusulkan akan "fokus pada perlindungan pohon, termasuk habitat yang kosong." 

Sementara undang-undang yang ada di negara tersebut berfokus pada perlindungan hewan, AKF mencatat bahwa "habitatnya hampir mustahil untuk dilindungi," menambahkan, "alasan kami sangat jelas tentang perlindungan pohon adalah karena jika Anda adalah Koala dan kehilangan rumah, Anda tidak punya apa-apa untuk dimakan, dan Anda tersesat, membuat Anda lebih rentan terhadap ancaman seperti mobil dan anjing."

Tabart mengatakan kepada Reuters bahwa "tindakan sekarang sangat penting" dalam menyelamatkan spesies. 

"Saya tahu itu terdengar seperti kisah kelangkaan dan kehancuran yang tak ada habisnya, tetapi angka-angka ini benar," katanya kepada outlet tersebut. "Mereka mungkin lebih buruk." 

Suggested posts

Sam Asghari Mengatakan Dia dan Britney Spears Tidak Akan Memotong Telinga Anak Anjing Baru, Menyebut Praktik itu 'Egois'

Sam Asghari Mengatakan Dia dan Britney Spears Tidak Akan Memotong Telinga Anak Anjing Baru, Menyebut Praktik itu 'Egois'

"Pertama-tama, kami menyukai telinganya yang floppy," kata Sam Asghari tentang anak anjing baru Porsha dan tunangannya Britney Spears.

Apa Penyebab Zoomies?: Dokter Hewan Menimbang Apa yang Membuat Hewan Peliharaan Anda Berlomba di Sekitar Rumah

Apa Penyebab Zoomies?: Dokter Hewan Menimbang Apa yang Membuat Hewan Peliharaan Anda Berlomba di Sekitar Rumah

Zac Pilossoph, seorang dokter hewan konsultan di Healthy Paws Pet Insurance, mengatakan "zoomi" pada anjing adalah "ekspresi terbaik dari kebahagiaan" anjing.

Related posts

Kebun Binatang Nasional Smithsonian Mengumumkan Kelahiran 5 Anak Cheetah yang Menggemaskan: 'Sangat Berharga'

Kebun Binatang Nasional Smithsonian Mengumumkan Kelahiran 5 Anak Cheetah yang Menggemaskan: 'Sangat Berharga'

Rosalie yang berusia lima tahun melahirkan kembar lima cheetah Selasa pagi di Institut Biologi Konservasi Smithsonian di Front Royal, Virginia, menurut rilis berita dari Kebun Binatang Nasional Washington DC

Kakek Toby 54 Tahun, Badak Putih Tertua di Dunia, Meninggal di Kebun Binatang Italia

Kakek Toby 54 Tahun, Badak Putih Tertua di Dunia, Meninggal di Kebun Binatang Italia

"Nonno Toby" (Kakek Toby), badak putih berusia 54 tahun, mati di Parco Natura Viva dekat Verona setelah pingsan, menurut kebun binatang Italia

Bayi Rare Diamondback Terrapin Turtle Menetas dengan 2 Kepala dan 6 Kaki

Bayi Rare Diamondback Terrapin Turtle Menetas dengan 2 Kepala dan 6 Kaki

Seekor tukik terrapin punggung berlian yang lahir di Massachusetts memiliki dua kepala dan enam kaki.

Petugas Satwa Liar Colorado Bebaskan Rusa Liar dari Ban yang Terjebak di Leher Hewan selama Dua Tahun

Petugas Satwa Liar Colorado Bebaskan Rusa Liar dari Ban yang Terjebak di Leher Hewan selama Dua Tahun

Petugas Taman dan Margasatwa Colorado membebaskan rusa penduduk dari ban berat yang menempel di leher hewan itu setidaknya selama dua tahun

Categories

Languages